iklan

Banyak makan, tapi kurus.

Makan banyak bukan berarti Anda pasti akan menjadi gemuk seketika, karena banyak faktor lain yang menyebabkan seseorang bisa menjadi gemuk/ kurus. Faktor yang mempengaruhi berat badan seseorang adalah :

1. Banyaknya aktivitas fisik.
2. Genetik.
3. Penyakit kronis seperti TBC / vlek paru, Diabetes, Penyakit jantung, Penyakit hati, gangguan tiroid.
4. Stress psikis.
5. Obat obatan.
6. Faktor istirahat.
7. Faktor lingkungan keluarga.
8. Pola diet yang salah.

Penyebab di atas, bisa jadi benar. Tapi ada dua hal utama yang tidak disebutkan, yang selama ini mengganggu pikiran saya mengenai penyebabnya, yaitu :

1. Konsumsi makanan yang sebenarnya bukan makanan, atau salah menilai kualitas makanan.

Kolostrum segar, dan kolostrum yang sudah direbus, nilai gizinya kalau diukur dengan metoda saat ini bisa dikatakan sama persis. Tapi memberi bayi dengan kolostrum yang sudah direbus, bisa menyebabkan bayi (manusia maupun hewan) mati seketika. Ikan kering dan ikan segar, bisa jadi kandungan gizinya lebih tinggi ikan kering, tapi dampaknya terhadap kesehatan sangat jauh berbeda. Menelaah “The miracle of enzymes” karya Prof Hiromi, intinya : Makanan tanpa kelengkapan enzimnya (enzim dari makanan tersebut atau enzim “pasangan”nya yang diproduksi tubuh manusia) adalah sampah. Enzim adalah protein yang sensitif terhadap panas. Padahal sebagian besar makanan kita diolah dengan panas tinggi.

2. Gizi dan nutrisi yang benar-benar dikonsumsi, bukanlah yang masuk mulut, melainkan yang diserap oleh usus dan diedarkan oleh darah.

Coba telah beberapa butir jagung pipil yang kering. Lihat apa yang dibuang keesokan harinya : tetap butiran jagung ! Efisiensi pencernaan untuk menyerap jagung pipil adalah NOL !. Jadi, kata kuncinya adalah seberapa tinggi efisiensi pencernaan kita dalam menyerap makanan. Kalaupun makanannya sudah benar, tapi pencernaan kita buruk, maka makanan cuma lewat saja.

Kesimpulan.

Untuk mengantisipasi dua hal tersebut, Kefir memegang peranan penting.

1. Kefir merupakan makan yang diolah tanpa pemanasan sama sekali, dan selalu diupayakan dari bahan segar. Dengan demikian enzimnya lengkap. Kefir juga menyediakan bahan baku yang memadai agar tubuh bisa membuat enzim yang dibutuhkan untuk proses metabolisme.

2. Fokus utama Kefir, selain masalah gizi/nutrisi adalah penyempurnaan kerja pencernaan, terutama menyediakan probiotik yang diperlukan agar keseluruhan proses pencernaan berjalan baik. Mikroba pencernaan (seharusnya) jumlahnya jauh lebih besar dari jumlah seluruh sel dalam tubuh kita.Tidak ada pangan apapun juga yang menyediakan probiotik dalam jumlah dan jenis yang lebih banyak dari Kefir !

Tapi ingat… ingat…!

Kefir bukan segalanya dan satu-satunya.
Simak lagi bahasan tentang menjaga kesehatan secara holistik…

Salam sehat Kefir.

Oleh : Andang Kasriadi (Komunitas Kefir Indonesia)

Sekilas Tentang Hidroponika Hyfarm

sekilas Hidroponika Hyfarm

Hidroponika Hyfarm memproduksi berbagai jenis sayuran sehat dengan sistem hidroponik.¬†Hidroponika Hyfarm juga menerima kegiatan magang, pelatihan, dan kunjungan.¬†Hidroponika Hyfarm menyediakan instalasi dan supply sarana instalasi. “Mari bertani hidroponik untuk menghasilkan pangan sehat dan segar”.

Hidroponika Hyfarm

Hidroponika Hyfarm

Wawancara dengan salah satu penggiat hidroponik dengan bapak suyadi General Manager (GM) Hyfarm tentang bertani dengan sistem hidroponik. saat ini ada tiga jenis tanaman yang dikembangkan yaitu selada, bayam, dan sawi. Selada yang dikembangkan ada dua jenis yaitu green rapid, red rapid. pertanian sistem hidroponik hampir sama dengan sistem pertanian biasa yaitu membuat persemai untuk bibit tanaman yang akan dikembangkan. Penyemaian benih dilakukan selama tujuh sampai sepuluh hari. semai yang sudah besar sudah siap untuk dipindahkan tempat yang lebih besar agar pertumbuhannya menjadi lebih baik selama kurang lebih satu minggu. setelah itu, tanaman dipindahkan lagi ke tempat yang jarak tanamannya lebih lebar selama satu minggu sampai dua minggu. setelah itu diletakkan di tempat yang jarak tanamanya lebih besar sampai panen kurang lebih satu minggu sampai dua minggu. Hal ini dilakukan untuk menjaga continouitas produk agar bisa panen setiap hari.

 

Pangan dan Gizi untuk Pertumbuhan dan Kecerdasan

Pangan dan Gizi untuk Pertumbuhan dan Kecerdasan Konsumsi makanan yang beragam, bergizi seimbang dan aman dapat memenuhi kecukupan gizi individu untuk tumbuh dan berkembang. Gizi pada ibu hamil sangat berpengaruh pada perkembangan otakjanin, sejak dari minggu ke empat pembuahan sampai lahir dan sampai anak berusia 2 tahun. Sejumlah penelitian telah menunjukkan peran penting zat gizi tidak saja pada pertumbuhan fisik tubuh tetapi juga dalam pertumbuhan otak, perkembangan perilaku, motorik, dan kecerdasan (Jalal, 2009).

Martorell pada tahun 1996 telah menyimpulkan kekurangan gizi pada masa kehamilan dan anak usia dini menyebabkan keterlambatan dalam pertumbuhan fisik, perkembangan motorik, dan gangguan perkembangan kognitif. Selain itu, akibat kekurangan gizi dapat berdampak pada perubahan perilaku sosial, berkurangnya perhatian dan kemampuan belajar sehingga berakibat pada rendahnya hasil belajar. Penelitian lain juga menyimpulkan bahwa intervensi gizi hanya akan efektif jika dilakukan selama kehamilan dan 2-3 tahun pertama kehidupan anak. Data riset kesehatan dasar (Riskesdas) yang dilakukan pada tahun 2013 dan 2015 secara konsisten menunjukkan bahwa rata-rata asupan kalori dan protein anak balita masih di bawah Angka Kecukupan Gizi (AKG).

Akibat dari keadaan tersebut, anak balita perempuan dan anak balita laki laki Indonesia mempunyai rata-rata tinggi badan masing-masing 6,7 cm dan 7,3 cm lebih pendek daripada standar rujukan WHO 2005, bahkan pada kelompok usia 5-19 tahun kondisi ini lebih buruk karena anak perempuan pada kelompok ini tingginya 13,6 cm di bawah standar dan anak laki-laki 10,4 cm di bawah standar WHO.

Kelompok ibu pendek juga terbukti melahirkan 46,7 persen bayi pendek. Karena itu jelas masalah gizi intergenerasi ini harus mendapat perhatian serius karena telah terbukti akan mempengaruhi kualitas bangsa. Anak yang memiliki status gizi kurang atau buruk (underweight) berdasarkan pengukuran berat badan terhadap umur (BB/ U) dan pendek atau sangat pendek (stunting) berdasarkan pengukuran tinggi badan terhadap umur (TB/U) yang sangat rendah dibanding standar WHO mempunyai resiko kehilangan tingkat kecerdasan atau intelligence quotient (IQ) sebesar 10-15 poin.

Air susu ibu (ASI) adalah makanan yang paling sesuai untuk bayi karena mengandung zatzat gizi yang diperlukan oleh bayi untuk tumbuh dan berkembang. Pentingnya memberikan ASI secara eksklusif pada bayi baru lahir sampai usia 6 bulan dan terus memberikan ASI sampai anak berusia 24 bulan telah memiliki bukti yang kuat. Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa bayi yang diberi ASI eksklusif menunjukkan perkembangan sosial dan kognitif yang lebih baik dari bayi yang diberi susu formula (Michael S. dan Kramer, et al, 2003).

Efek jangka panjang dari pemberian ASI pada anak dan kesehatan mental remaja telah diteliti secara cohort pada 2900 ibu hamil yang diteliti selama 14 tahun di Australia. Penelitian yang dipublikasikan pada tahun 2009 ini menyimpulkan bahwa pemberian ASI yang singkat (kurang dari 6 bulan) menjadi prediktor dari berbagai masalah kesehatan mental yang akan muncul pada masa anak dan remaja, seperti autis, kenakalan remaja, agitasi, dan lain sebagainya (Wendy H. Oddy, et al, 2009). Bahkan IQ anak yang diberi ASI ditemukan 13 poin lebih baik daripada bayi yang tidak diberikan ASI.

Kekurangan yodium pada saat janin yang berlanjut dengan gagal dalam pertumbuhan anak sampai usia dua tahun dapat berdampak buruk pada kecerdasan secara permanen. Anemia kurang zat besi pada ibu hamil dapat meningkatkan resiko bayi yang dilahirkan menderita kurang zat besi, dan berdampak buruk pada pertumbuhan sel-sel otak anak, sehingga secara konsisten dapat mengurangi kecerdasan anak.

Di Indonesia, telah lama di bukti kan bahwa kejadian anemia pada anak berhubungan dengan berkurangnya prestasi kognitif sehingga berakibat rendahnya pencapaian tingkat pendidikan pada anak sekolah (Soemantri, AG et al. 1989). Bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR) disertai dengan anemia, selain dapat mengakibatkan gangguan pertumbuhan fisik dan mental anak, juga dapat mengakibatkan penurunan kecerdasan sampai 12 poin. Selain itu BBLR meningkatkan resiko pada usia dewasa menderita diabetes mellitus, penyakit jantung dan pembuluh darah, kegemukan (obesity), kanker, dan stroke (James et al, 2000).

Keadaan gizi yang buruk sewaktu janin di dalam kandungan dan setelah dilahirkan, mempunyai pengaruh sangat besar terhadap perkembangan otaknya. Pada saat janin dalam kandungan sampai bayi dilahirkan, 66 persen dari jumlah sel otak dan 25 persen dari berat otak dewasa telah tercapai. Sisanya akan ditentukan oleh keadaan gizi setelah lahir. Pertumbuhan otak yang sangat cepat terjadi pada minggu ke 15-20 dan minggu ke 30 masa kehami lan, serta bulan ke 18 setelah kelahiran. Penelitian pada BBLR menunjukkan penurunan berat otak besar 12 persen dan otak kecil 30 persen, juga mengalami penurunan jumlah sel otak besar 5 persen dan otak kecil 31 persen. Pengukuran tingkat kecerdasan pada anak umur tujuh tahun yang sebelumnya pernah menderita kurang energi protein (KEP) berat memiliki rata-rata IQ sebesar 102, KEP ringan adalah 106 dan anak yang bergizi baik adalah 112. Hal ini menunjukkan bahwa keadaan gizi pada masa lalu dapat mempengaruhi kecerdasan di masa yang akan datang.